Monday, August 24

Apa yang sama antara kau dan hujan? Memberi berjuta cerita dan harapan kepada Tuhan.

Cik Hani | 22:40 | 1Comments |
Siapa yang mampu melihat hujan dalam hati kita? Sometimes, life breaks us all but in the end we’re stronger in the broken places.
Aneh…
…taip kali nama kau hadir, tiap kali itu juga air mata akan mengalir.
Kau seperti hujan,
Datang tiba-tiba lalu pergi meninggalkan seribu cerita.
….

Hujan.

Teragak-agak dia nak melangkah.
“Haih. Aku tak suka hujan. Redah je lah! 1 2 3!”
Dia pelik. Aik. Kenapa tak basah?
Dia tengok atas. Payung? Cepat-cepat dia toleh sebelah.
Siapa dia ni?
Gadis tersebut tersenyum manis.
“Shall we?” Gadis itu senyum lagi.
….
“Nah. Aiskrim.”
“Apesal tetiba?”
“Sebab aku suka makan aiskrim bila aku sedih.”
“Makan aiskrim waktu hujan?”
*angguk*
Sepi.
“Hidup tanpa ujian bukan hidup namanya. Tapi mimpi. Tak salah kalau nak menangis. Yang salah bila lepas nangis tapi tak nak bangkit balik.”
*sepi lagi*
“Dia tu baik. Aku tak. Bukan ke orang baik selalu dapat orang baik.”
“Definisi baik itu ikut definisi baik Allah. Kau usaha la bagi sama level dengan dia. Then doa banyak-banyak.”
“Aku tahu siapa aku. Tak baik.”
“Selagi ada nafas, selagi ada hidayah dalam hati, tak ada istilah terlambat untuk berubah jadi baik. Meskipun nanti kau tak berjodoh dengan dia.”
“Banyak dosa aku da buat. Aku rasa down. Sedih. Loser.”
“Tak payah cerita aib kau. Biar Allah je tahu. Tak pe pun rasa sedih, rasa down atau rasa loser. Kadang semua tu yang bawa kita pada Allah. Bila kita nangis dan tak berdaya, tu la tandanya kita ni hamba.”
Capai tangan dan senyum segaris.
“Kau tahu. Ketika hatimu terlalu berharap kepada seseorang maka Allah timpakan ke atas kamu pedihnya sebuah pengharapan, supaya kamu mengetahui bahwa Allah sangat mencemburui hati yang berharap selain Dia. Maka Allah menghalangimu dari perkara tersebut agar kamu kembali berharap kepada-Nya. (Imam Syafie)”
*Tarik nafas.*
“Kalau mungkin satu hari nanti dia memang jodoh kau, tu hanya sebab Allah tak pernah silap mengatur jodoh.”
“Aku mungkin tak dapat orang yang aku cintai tapi Tuhan ganti dengan sahabat sejati.”
….
“Kenapa sedih?”
“Eh. Siapa cakap aku sedih?”
“Tu. Makan aiskrim waktu hujan.”
Pandang dan senyum kelat.
“Tahu apa maksud iman?”
*Jeda*
“Mempercayai dengan hati, mengakui dengan lisan dan beramal dengan anggota. Selagi ada iman, walau senipis kulit bawang, selagi tu tetap ada ruang untuk jadi baik.”
*tiada respond*
“Didik diri macam mana kecewa pun dengan hidup, macam mana tertekan pun dengan ujian, kena kuatkan iman. Cari Allah semula walau kau rasa kau teruk sebab cari Allah masa kau susah je. Tapi, sekurang-kurangnya kau tahu yang akhirnya kau kena balik pada Allah. Terkadang dalam hidup ni kita rasa seakan nak putus asa tapi kemudian kita tersedar yang rahmat Allah itu luas. Life breaks us all but in the end we’re stronger in the broken places. Have faith and trust in Allah.”
“Kau tak tempuh apa yang aku lalui. Kau tak rasa apa yang aku rasa.” Nada mendatar.
“Aku mungkin tak rasa apa yang kau rasa. Aku mungkin tak lalui apa yang kau dah lalui. Bak kata kau, dunia setiap orang tak pernah sama. Tapi entah macam mana, aku yakin kau mesti boleh tempuh dan rempuh masalah tu. Keep being strong. Mana sesudah kesulitan itu ada kemudahan. (Al-insyirah: 5-6)”
“Things are easier said than done.”
“Aku tahu tiada kata-kata yang boleh hilangkan keresahan kau. Tapi aku boleh teman kau walk through it. Sebab kita kawan Lillahi Taala. Kuatlah seperti selalu. Walau terkadang rasa tak mampu.”
“Aku tak kuat.“
“Tahu. Sebab tu kau kena minta kekuatan dekat yang Maha kuat.”
“Aku sebenarnya cemburu dengan kau. Yang dalam diam, kau sendiri jadi penguat untuk orang lain walau kau sendiri terkadang tak sedar hakikat itu.”
“Kau akan jadi kuat, lebih kuat dari aku.”
Awak, banyakkan senyum. Senyum itu terapi jiwa.
Dah lama saya tak nampak awak senyum. Macam dulu-dulu. Tolong senyum macam tu lagi.
Bersemangat dan bercahaya.
….
“Sepanjang kita berkawan ni, aku pernah buat kau terasa hati tak?
“Bukan sahabat kalau tak pernah makan bersama, tidur bersama buat perkara gila-gila dan bergaduh manja. It is just to prove that the friendship is strong enough to survive.”
*Jeda*
“After all this, I still and will love you more. Sahabat sejati takkan pernah berubah hati.”
“Walau mendung langit Tuhan tak bermakna ini adalah pengakhiran kerana mungkin itu petanda kepada satu permulaan. Permulaan kepada kehidupan dan kebahagiaan.”
“Sahabat akhirat tu bila dia langsung tak kisah kau cari dia hanya waktu kau susah.
….
“Alhamdulillah. Hujan.” Senyum.
“Kenapa kau suka hujan?”
“Apa yang membuatkan aku suka hujan? Kerana hujan seringkali mengingatkan aku kepada Tuhan.”
“Lagi?”
“Iya. Hujan. Waktu mustajab untuk berdoa.” Senyum bahagia.
Tangan ditarik.
“Eh! Apa ni apa ni!”
“Jom main hujan!” Kenyit mata.
“Taaakkkk naaaakkkk!!”
Terkadang di saat kita hampir mendapat sesuatu dan ia gagal di saat-saat akhir, kita terus kecewa dan berputus asa. Percayalah bahawa perkara buruk yang terpaksa ditempuhi adalah ujian yang telah ditetapkan.
Maka, percaya dan yakin pada Allah.
Jika kamu orang yang beriman, kamu pasti percaya kepada ketentuan.
….
Aku lihat langit. Cerah.
Tapi kenapa aku rasa hati aku yang ‘hujan’?
Kenapa kau yang sedih tapi aku yang menangis?
Kenapa kau yang ‘pergi’ tapi seolah-olah aku yang ‘mati’?
Apa yang sama antara kau dan hujan?
-Sama-sama memberi berjuta cerita dalam hidup aku.
Dan seringkali cerita itu akhirnya membawa aku kepada Tuhan.
Usai membersihkan daun-daun kering dan menyedekahkan al-fatihah, perlahan-lahan dia melangkah pergi dari situ.
Sahabat.
Terima kasih kerana pernah hadir dalam hidup ini.
Terima kasih kerana telah menjadi penglipur lara dan penyeri hati.
Syukran untuk segala kenangan yang sudah terpahat menjadi memori.
Kau,
Aku titipkan dalam jagaan Tuhan.

artikel: akuislam

1 comment: