Sunday, October 5

Bercakap besar.

Cik Hani | 00:37 | 0Comments |
Semasa dilahirkan kita sememangnya tidak memiliki apa-apa, kita tidak boleh bercerita melainkan hanya tangisan yang mampu dilafazkan. Kita tidak mampu melangkah kecuali menggerakkan setiap sendi yang terdaya. Kita tidak mampu untuk melakukan sebarang kerja kecuali melihat dan melihat, segalanya terbatas. Kita hebat kerana izin Allah SWT.

Kasih sayang daripada Allah swt mengatasi segala-galanya. Sedikit demi sedikit Allah anugerahkan sesuatu untuk kita, Allah beri kita mata bukan hanya untuk melihat tetapi memandang segala ciptaannya untuk kita rasa rendah diri betapa kerdilnya kita didunia ini. Allah beri kita tangan bukan hanya untuk mengenggam, tetapi disinilah bermulanya kita merasai sentuhan kasih sayang untuk kebaikan. Allah beri kita sepasang kaki bukan hanya untuk berdiri tetapi untuk menambah kudrat kita untuk meneroka luasnya kehidupan kita. Segala pemberian yang Allah berikan sememangnya tidak pernah putus untuk kita.

Tetapi, dalam mengecapi segala nikmat pemberian ada dalam kalangan kita masih juga belum menghayati setiap hadiah yang telah Allah berikan kepada kita. Lebih malang lagi apabila kita menjadi lebih megah dengan kurniaan yang Allah berikan. Rezeki yang tuhan tumpahkan kepada kita, jadikanlah ia sebagai tanda kesyukuran dihati. Tiada keperluan untuk kita untuk menunjuk-nunjuk dengan apa yang telah kita miliki. biarlah kenikmatan itu kita yang rasainya sendiri, bukannya untuk ditunjuk-tunjuk bahawa kita adalah yang terhebat.

Sikap menunjuk-nunjuk sebenarnya banyak memberi kesan buruk terhadap kita. Kadang-kadang apa yang kita lakukan akan mengguris hati orang lain tanpa sedari. Sikap menunjuk-nunjuk yang keterlaluan akhirnya akan membawa kita kepada sifat keangkuhan, kesombongan yang akhirnya menyebabkan kita dibenci oleh masyarakat sekitar kita.

Akal yang bijak berfikir janganlah dicantas dengan perilaku yang angkuh, yang memungkinkan kita dipandang sepi oleh orang lain atau dengan makna lain perilaku yang mengharapkan pujian dan sebagainya. Sikap-sikap sebegini sememangnya dimulai dengan sikap suka bercakap besar. Seandainya apa yang telah kamu kerjakan itu adalah yang terbaik dan mendapat pujian, janganlah ia digunakan untuk memusnahkan harapan orang lain. tanpa kita amati sebenarnya setiap apa yang dilakukan oleh seseorang mempunyai sebab yang tersendiri dan ia tidak perlu kita ketahui kerana ia boleh dianggap sebagai alasan dan sebagainya.

Apabila sesuatu perkara tersebut dilakukan tanpa niat dihati, janganlah ia dijadikan bahan untuk mengecam tindakan tersebut tanpa melihat atau merasai situasi yang sebenar berlaku. Kita hanyalah manusia biasa sikap menunjuk-nunjuk, kita adalah yang terhebat menyebabkan orang lain merasa muak dengan apa yang kita perkatakan cukuplah dengan teguran yang membina. Kita juga perlu melihat budaya disuatu tempat kadang-kadang ia membataskan setiap apa yang kita lakukan.Bercakap besar akan membawa kepada kesombongan, kesombongan itu akan menyebabkan kita menjadi angkuh yang akhirnya hidup hanya mahukan pujian dan bukannya keikhlasan yang sejati. Sama-samalah kita merenung kembali.

Kita bukanlah insan yang sempurna namun setiap daripada kita perlu mencari kesempurnaan sama ada ia bersifat duniawi sementara ataupun yang kekal abadi akhirat kelak. Apa yang kita miliki sekarang adalah sementara Allah boleh ambil kembali ikut kemahuannya. Kita cuma ibarat bayi yang masih kecil didunia ini, yang hanya boleh melangkah seandainya Allah izinkan, kita hanya boleh kaya seandainya Allah izinkan. Sebelum mengundur diri untuk coretan kali ini sama-samalah kita merenung firman Allah kira-kira bermaksud:

Negeri akhirat itu, Kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan diri dan berbuat kerosakan di (muka) bumi. Dan kesudahan (yang baik) itu adalah bagi orang-orang yang bertakwa.” (QS. Al Qashash:83)

No comments:

Post a Comment