Monday, April 14

Pendengar setia

Cik Hani | 18:53 | 0Comments |
Aku terdiam membisu sambil mendengar dia menyambung kata. 
Dia luahkan rasa kecewa. Air mata tumpah lagi. Makin laju kali ini. 
Sekali sekala sendu kedengaran. Ku usap-usap bahu dia, tanda sokongan. 
tanpa aku bersuara sepatah kata, menjadi pendengar setia.
Seketika kemudian,
Hati ku berbisik, mengatur kata pujukan dan semangat. 
“Beginilah kehidupan, Allah hadiahkan kesakitan, untuk menghitung tiap-tiap kesabaran”
Aku tak mampu mengubat rasa kehilangan itu, 
sekadar peneman dikala duka. Supaya dia rasa Allah tetap ada untuk dia.

epalmiracle:

aku terdiam membisu sambil mendengar dia menyambung kata. Dia luahkan rasa kecewa. Air mata tumpah lagi. Makin laju kali ini. Sekali sekala sendu kedengaran. Ku usap-usap bahu dia, tanda sokongan. tanpa aku bersuara sepatah kata, menjadi pendengar setia.
Seketika kemudian,
Hati ku berbisik, mengatur kata pujukan dan semangat. “Beginilah kehidupan, Allah hadiahkan kesakitan, untuk menghitung tiap-tiap kesabaran”
Aku tak mampu mengubat rasa kehilangan itu, sekadar peneman dikala duka. Supaya dia rasa Allah tetap ada untuk dia.

No comments:

Post a Comment